Comscore Tracker

PVMBG Sebut Gunung Semeru Masih Dalam Kondisi Tidak Baik

Semeru saat ini sedang melaksanakan tugasnya

Bandung, IDN Times - Luncuran awan panas masih terjadi di Gunung Semeru usai mengalami erupsi. Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG), Badan Geologi, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mencatat hingga pagi ini pukul 06.00 WIB masih terpantau ada luncuran guguran awan panas sejauh 1.000 meter.

Koordinator Gunung Api PVMBG Oktory Prambada mengatakan, guguran awan panas sepanjang ini mengarah ke tenggara dari Gunung Semeru. Meski demikian guguran tersebut tidak bersifat kontinyu. Sedangkan letusan kecil masih terjadi sesuai karakteristik Semeru.

"Saat ini erupsi yang terjadi masih tinggi sehingga keudian masih ada guguran (awan panas). Artinya yang biasa 400 meter hingga 500 meter, catatan kami masih ada 1.000 meter. Maka, gunung ini masih dalam kondisi tidak baik-baik saja, sehingga statusnya di level awas," kata Oktory ditemui di kantornya, Senin (5/12/2022).

1. Tak bisa pastikan kapan guguran awan panas melandai

PVMBG Sebut Gunung Semeru Masih Dalam Kondisi Tidak BaikKoordinator Gunung Api PVMBG Oktory Prambada. IDN Times/Debbie Sutrisno

Okotory pun tak bisa berspekulasi ihwal menurunnya radius guguran awan panas dari Gunung Semeru. Karena sampai hari ini letusan kecil dengan intensitas 30 kali hingga 40 kali dalam sehari masih terjadi.

"Mekanismenya, awan panas guguran itu longsor. Ketika erupsi kecil itu dari magma dikeluarkan titik erupsi dan mengeluarkan abu vulkanik," kata dia.

Dari laman magma.esdm.go.id, awan panas guguran atau biasa disebut wedus gembel, adalah arus gas dan material piroklastik bersuhu tinggi yang bergerak sangat cepat. Fenomena aliran piroklastik ini mengalir dengan kecepatan tinggi di sepanjang lembah gunung api dengan kecepatan rata-rata 100 km/jam. Adapun luncuran awan panas guguran mampu mencapai kecepatan hingga 700 km/jam.

Menurutnya, saat ini erupsi masih terjadi setiap hari yang kemudian mengeluarkan material. Ketika sudah menumpuk ada ketidakseimbangan seperti volume sudah terlampau.

"Dengan lereng yang terjal akan mengakibatkan ketidakseimbangan berupa robohnya material ini ke lembah," ujarnya.

2. Imbau masyarakat tak beraktivitas dengan radius 19 km

PVMBG Sebut Gunung Semeru Masih Dalam Kondisi Tidak BaikGunung Semeru, Jawa Timur (instagram.com/rexy_ofc)

Dengan kondisi saat ini, Oktory mengimbau, masyarakat tidak melakukan aktivitas dulu dalam radius 19 kilometer (km). Karena guguran awan panas ini bisa berdampak bahaya pada masyarakat.

PVMBG meminta masyarakat memaklumi aktivitas Semeru karena ini menjadi hal yang harus dilakukan gunung berapi aktif.

"Semeru ini melaksanakan tugasnya untuk menyeimbangkan kondisi alam di sini. Ini tugas Semeru berupa guguran erupsi kecil ini tidak akan berlangsung selamanya. Berikan waktu untuk gunung api Semeru melaksankan tugasnya dengan tidak melakukan aktivitas di peta rawan bencana yang kami rekomendasikan," kata dia.

Masyaraka pun bisa memperbaharui informasi melalui laman magma.esdm.co.id, dan lewat akun Twitter, Instagram, atau telepon pos pengamatan gunung api Semeru.

3. Status Semeru di level awas

PVMBG Sebut Gunung Semeru Masih Dalam Kondisi Tidak BaikGunung Semeru (Dok. BNPB)

Status Gunung Semeru meningkat dari siaga menjadi awas. Dinaikkannya status Gunung Semeru merupakan imbas dari peningkatan aktivitas vulkanik pada Minggu (4/12/2022).

"Dengan adanya peningkatan aktivitas vulkanik tersebut, maka Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) menaikkan status Gunungapi Semeru dari ‘Siaga’ menjadi ‘Awas’ atau dari Level III menjadi Level IV, terhitung per pukul 12.00 WIB hari ini," ujar Plt. Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB, Abdul Muhari, dalam siaran tertulis.

"Masyarakat diharapkan agar selalu mewaspadai potensi awan panas guguran (APG), guguran lava, dan lahar di sepanjang aliran sungai/lembah yang berhulu di puncak Gunung Api Semeru, terutama sepanjang Besuk Kobokan, Besuk Bang, Besuk Kembar, dan Besuk Sat serta potensi lahar pada sungai-sungai kecil yang merupakan anak sungai dari Besuk Kobokan," sambungnya.

Baca Juga: Semeru Pagi Ini: Masih Terjadi Letusan dan Awan Panas

Baca Juga: Semeru Erupsi, Penerbangan di Juanda Tak Terdampak

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya