Comscore Tracker

Terganjal Validasi, Rapid Test Produksi Unpad-ITB Tak Jelas Nasibnya

Terus kapan masuk tes massal kalau alatnya gak ada

Bandung, IDN Times - Keinginan Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Jabar) untuk memaksimalkan alat rapid test lokal buatan tim dari Unpad dan ITB untuk lakukan tes massal nampaknya masih harus menunggu. Sebab, hingga sekarang validasi alat tersebut belum rampung.

"Belum, nanti saya coba tanyakan," ujar Gubernur Jabar Ridwan Kamil ditemui di Gedung DPRD, Selasa (14/7/2020).

1. Sudah mulai diproduksi meski belum selesai validasinya

Terganjal Validasi, Rapid Test Produksi Unpad-ITB Tak Jelas NasibnyaIDN Times/Debbie Sutrisno

Dia mengatakan, meski validasi alat ini belum selesai, tapi produksi rapid test ini tetap dilakukan. Bahkan, alat ini juga sudah mulai dibungkus agar mampu segera disebarkan ke berbagai kabupaten kota.

"Jadi proses uji klinisnya berbarengan dengan produksinya juga," ujar Emil.

2. Jokowi minta testing di tujuh daerah di masifkan

Terganjal Validasi, Rapid Test Produksi Unpad-ITB Tak Jelas NasibnyaPedagang Pasar Keputran di-rapid test. Dok. Humas Pemkot Surabaya

Presiden Joko "Jokowi" Widodo menginstruksikan agar testing, tracing, dan treatment (3T) di tujuh provinsi dilakukan secara masif. Tujuh daerah ini menjadi prioritas dalam penanganan COVID-19 di Indonesia. Jawa Barat menjadi salah satu provinsi yang menjadi fokus dalam 3T yang diinstruksikan Jokowi dalam penanganan COVID-19.

"Saya minta ini diberikan prioritas khusus untuk yang testing, tracing, dan treatment ini di Provinsi Jawa Timur, DKI Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Sumatera Utara dan Papua," ujar Jokowi saat rapat terbatas yang disiarkan langsung di channel YouTube Sekretariat Presiden, Senin (13/7/2020).

3. Jokowi ingin tes PCR ditingkatkan hingga 30 ribu per hari

Terganjal Validasi, Rapid Test Produksi Unpad-ITB Tak Jelas NasibnyaPresiden Jokowi bersama dengan Wapres Ma'ruf Amin di Istana Negara pada Senin, (14/7/2020) (Youtube.com/Sekretariat Presiden)

Jokowi meminta agar tes masif harus lebih ditingkatkan. Dia mengatakan jumlah alat tes PCR dan juga laboratorium juga harus ditingkatkan, terutama untuk daerah.

"Plus mobile lab PCR yang kita harapkan nantinya target sesuai yang saya sampaikan bisa tercapai 30 ribu dan tracing penelusuran untuk ODP maupun PDP dan kemudian memberikan isolasi mandiri," kata Jokowi.

4. Fasilitas di daerah harus ditingkatkan

Terganjal Validasi, Rapid Test Produksi Unpad-ITB Tak Jelas NasibnyaTenaga medis bersiap untuk melakukan intubasi pasien dengan penyakit virus korona (COVID-19) di unit perawatan intensif penyakit virus korona (COVID-19) United Memorial Medical Center di Houston, Texas, Amerika Serikat, Senin (29/6/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Callaghan O'Hare

Selain itu, mantan Gubernur DKI Jakarta ini juga meminta adanya peningkatan fasilitas kesehatan rumah sakit, khususnya untuk tempat tidur, obat-obatan hingga ventilator.

"Bed, APD, obat-obatan, ventilator dan kamar isolasi yang ini juga masih memerlukan tambahan-tambahan untuk provinsi-provinsi yang tadi," ujarnya.

Baca Juga: Upaya Tes Massal COVID-19 di Pesantren Sulit karena Keterbatasan Alat

Baca Juga: Denda Rp100 Ribu bagi yang Tak Pakai Masker Dianggap Lemah Hukum

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya