Comscore Tracker

Angkutan Umum Semakin Terpukul dengan Kenaikan Harga BBM Bersubsidi 

Tarif angkutan umum di Bandung segera naik

Bandung, IDN Times - Para pekerja di sektor angkutan umum khususnya di dalam perkotaan akan semakin kesulitan mendapat pemasukan usai pemerintah menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi. Masyarakat yang selama ini memanfaatkan angkutan umum bisa beralih memakai kendaraan pribadi seiring kenaikan tarif angkutan umum mengikuti harga BBM.

Pemerintah resmi menaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi pada Sabtu, 3 September 2022. BBM jenis Pertalite naik dari Rp7.650 per liter menjadi Rp10.000 per liter, sedangkan untuk Solar subsidi naik dari Rp5.150 per liter ke angka Rp6.800 per liter.

Ketua Organisasi Angkutan Darat (Organda) Kota Bandung Neneng Djuraidah menentang kenaikan BBM subsidi jenis Pertalite dan Solar. Terlebih, penghasilan pengusaha angkutan belakangan ini terbilang kurang menguntungkan.

"Jadi untuk kenaikan BBM sekarang ini dari organda tuh memang keberatan. Tapi karena kita harus melayani masyasrakat kami dari kemarin tidak ada mogok (menarik penumpang)," kata Neneng, Senin (5/9/2022).

1. Harusnya naikkan dulu tarif baru BBM dinaikkan

Angkutan Umum Semakin Terpukul dengan Kenaikan Harga BBM Bersubsidi Septianda Perdana/ANTARA FOTO

Neneng pun mengkritisi pemerintah yang seharusnya menaikkan seluruh tarif kendaraan umum untuk kemudian baru BBM bersubsidi. Karena kenaikan BBM yang mendadak membuat sosialisasi kepada pelaku usaha juga jadi sulit.

Karena BBM naik maka banyak faktor yang membuat tarif angkutan umum harus naik. "Kenaikan BBM meski keberatan tapi karena ini sifatnya nasional, kita ok kebersamaan. Tapi kita meminta agar kenaikan tarif segera didiskusikan," jelasnya.

Baca Juga: Protes BBM! Pengusaha Angkutan Umum Minta Pemerintah Cairkan Bansos

2. Jangan sampai ada keributan antara sopir dan penumpang angkutan umum

Angkutan Umum Semakin Terpukul dengan Kenaikan Harga BBM Bersubsidi IDN Times/Debbie Sutrisno

Menurut Neneng, penyesuaian tarif harus segera dilakukan guna menjaga perputaran ekonomi pengusaha angkutan serta menjaga kondusfitas di lapangan ketika angkutan bergerak melayani masyarakat.

"Sekarang ini, kita di Organda lagi meminta penyesuaian tarif karena BBM sudah naik. Kita tidak ingin nanti di lapangan terjadi keributan antar sopir dan penumpang," katanya.

Organda Kota Bandung pun, ujar Neneng, kini tengah menunggu informasi terkini soal usulan penyesuaian tarif. Pihaknya berharap, pemerintah segera mengeluarkan kebijakan terbaru tarif angkutan.

Baca Juga: Acuviarta: Kenaikkan BBM Bisa Ditunda, Optimalkan Dulu MyPertamina 

3. Kenaikan tarif tunggu hasil konsolidasi di Dishub Jabar

Angkutan Umum Semakin Terpukul dengan Kenaikan Harga BBM Bersubsidi IDN Times/Debbie Sutrisno

Kepala Dishub Kota Bandung Dadang Darmawan menuturkan, sudah mulai membahas penyesuaian tarif semenjak BBM naik akhir pekan kemarin. Dishub pun telah menerima surat permintaan penyesuaian tarif dari pengusaha angkutan.

"Kita sudah menerima surat dari salah satu organisasi angkutan, yang akan segera di usulkan agar disesuaikan tarifnya untuk angkutan umum. Maka hari ini kita bahas di tibgkat kotanya," ujar Dadang.

Dalam waktu dekat akan ada pertemuan adanya Dishub Kabupaten/kota dengan Dishub Provinsi untuk membahas mengenai kenaikan tarif.

"Pihak kita menghusulkan ada tarif dasar ada tarif tertinggi, nanti kita yg milih yang mana. Nanti di usulkan, terus nanti lapor ke wali kota dan sekda. Dan ini segera untuk merespon dari surat yang dikirim dari temen-temen di koperasi angkutan," kata dia.

Baca Juga: BBM Naik, Organda Jabar Minta Penghapusan Pajak Kendaraan Umum

Baca Juga: BBM Naik, Subsidi Angkutan Umum Sulit Dilaksanakan

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya