Comscore Tracker

Wayang Golek Adalah Spirit Doll Asli Urang Sunda

Wayang golek merupakan jalan dakwah Islam urang Sunda

Bandung, IDN Times - Fenomena spirit doll atau boneka arwah beberapa hari kemarin menjadi populer di Indonesia. Hal itu tidak terlepas dari banyaknya artis yang menganggap bahwa boneka ini memiliki nyawa layaknya manusia.

Sejumlah artis yang menyeponsori fenomena ini adalah Ivan Gunawan. Ia memperlakukan boneka itu seperti anak kandungnya sendiri. Bahkan, ia juga menyewa pengasuh bayi khusus untuk menjaga sang boneka.

Prof. Dr. Arthur Supardan Nalan, budayawan sekaligus Guru Besar Institut Seni Budaya Indonesia (ISBI) Bandung mengatakan, boneka arwah atau spirit doll ala artis bukan merupakan budaya umum warga Indonesia khususnya Jabar. Ia memandang boneka arwah artis hanya sebagai langkah menjaga popularitas saja.

Dikatakannya, spirit doll asli warga Jabar khususnya urang Sunda, adalah wayang golek. Menurutnya, wayang golek merupakan boneka yang sangat penting dalam budaya sunda.

"Jadi kalau boneka arwah para artis, itu gaya hidup buat-buat untuk menjaga popularitas. Beda dengan wayang golek. Wayang golek adalah spirit doll asli yang tidak pernah abis dan tidak pernah hilang," ujar Arthur, saat dihubungi, Jumat (14/1/2022).

1. Wayang golek dihadirkan sebagai medium penyebaran ajaran agama Islam

Wayang Golek Adalah Spirit Doll Asli Urang SundaShutterstock

Wayang golek memiliki sejarah panjang dalam budaya urang Sunda. Arhtur bilang, berdasarkan catatannya bersama dengan tokoh dalang di Jabar, wayang golek dihadirkan sebagai medium penyebaran ajaran agama Islam untuk urang Sunda.

Para dalang, dikatakannya, banyak memainkan wayang golek untuk menyampaikan pesan dari norma ajaran Islam khususnya Wali Songo. Namun, pada saat ini cerita yang dibawakan pun semakin berkembang.

"Jadi ajaran wali dimaksud itu nilai renungan para dalang, misal dari pendapat Sunan Gunung Jati, Sunan Kalijaga, itu daya tarik terutama dalang zaman dahulu," katanya.

Dalang yang memainkan wayang golek juga tidak sembarangan. Berdasarkan penelitiannya, Arthur mengatakan, ada tiga kategori dalang yang saat ini ada di Jabar. Pertama, berdasarkan keturunan, murid, dan belajar otodidak.

"Jadi ada dalang turunan, dalam hal ini anak si dalang, dalang keturunan ini berdasarkan murid. Dan tidak langsung melalui media rekaman. Jadi itu tiga kategori dalang," katanya.

2. Wayang Golek harus dikenalkan pada anak-anak sedini mungkin

Wayang Golek Adalah Spirit Doll Asli Urang Sundapinterest.com

Arthur menambahkan, budaya wayang golek harus dikenalkan secara massif pada generasi millenial dan gen Z. Menurutnya, penguatan budaya wayang golek harus masuk pada bangku pendidikan.

Adapun sebelumnya, Arthur bilang, model penanaman budaya wayang golek telah dilakukan di Kota Bandung. Saat itu, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata bekerja sama dengan Dinas Pendidikan untuk memperkenalkan wayang golek pada peserta didik.

Namun, ketika program ini ditawarkan ke tingkat provinsi, dikatakannya, justru belum mendapatkan tempat yang baik. Seharusnya, penguatan budaya penting untuk ditanamkan sedini mungkin pada anak-anak.

"Jika tidak dibuat program, ini bisa menipis, terikis, dan bisa lupa. Sekarang, dengan adanya UU kemajuan Kebudayaan itu, sebetulnya setiap daerah wajib memikirkan identitas yang jelas kelokalakannya," kata dia.

3. Sosiolog sebut boneka arwah hanya tren sesat dan beda dengan wayang golek

Wayang Golek Adalah Spirit Doll Asli Urang Sundaputragiriharja3.blogspot.com

Ari Ganjar Herdiansah, sosiolog dari Universitas Padjadjaran (Unpad) mengatakan, boneka arwah para artis ini hanya merupakan tren sesaat, dan tidak ada fungsi budaya yang mendalam dalam satu masyarakat.

Boneka arwah artis berbeda dengan wayang golek. Menurutnya, wayang golek memiliki fungsi dalam kehidupan masyarakat. Sehingga, dalam pemanfaatan sangat jauh, berbeda dengan boneka arwah artis.

"Jadi ada merepresentasikan norma tertentu, mana yang di pandang tidak beretika dan sebagainya. Wayang ada representasi itu, dan itu tidak ada dalam boneka arwah yang tren saat ini," ujar Ari, Jumat (15/1/2022).

4. Wayang golek memiliki nilai spiritualitas yang kental di masyarakat Sunda

Wayang Golek Adalah Spirit Doll Asli Urang SundaDok.IDN Times/Istimewa

Kemudian, wayang golek juga berfungsi sebagai alat pentas dan digunakan untuk alat menuturkan budaya. Ari bilang, nilai spiritual dalam wayang golek juga cukup kental, berbeda dengan boneka arwah artis.

"Wayang itu ada nilai spiritual, dan agama juga kuat di situ. Wayang di Jabar sebagai media dakwah dan ini kami berkata spiritual itu sulit bergeser. Perubahan wajar sih," katanya.

Ari menambahkan, masyarakat ada baiknya bisa memahami bahwa boneka arwah artis merupakan tren sesat dan tidak bisa dijadikan seperti layaknya manusia. Ketika masyarakat membuat itu seolah seperti manusia, kata dia, maka akan ada beberapa risiko yang harus dihadapi di lingkungan sosial.

"Masyarakat hanya ikuti tren saja, dan itu bagian dari hiburan. Kalau ada lebih dari hiburan, kalau ada yang menanggapi seperti nyata, harusnya tidak seperti itu, dan perilakunya tidak umum bisa dikucilkan masyarakat," kata dia.

Baca Juga: 10 Tokoh Wayang Golek Legendaris Tanah Pasundan, Kenalan Yuk!

Baca Juga: Kesenian Wayang Garing Khas Serang yang Terancam Punah

Topic:

  • Galih Persiana

Berita Terkini Lainnya