Comscore Tracker

Sepanjang 2019, BNN KBB Ungkap 8 Kasus Pengedaran Narkoba

Peredaran narkoba di KBB didominasi obat-obatan daftar G

Bandung Barat, IDN Times - Sepanjang tahun 2019, Badan Narkotika Nasionnal (BNN) Kabupaten Bandung Barat (KBB) mengungkap delapan kasus peredaran dan penyalahgunaan narkoba.

Kepala BNN KBB, Sam Norati Martiana mengatakan, dari delapan kasus yang diungkap, dua kasus terakhir merupakan hasil razia menghadapi perayaan Natal dan Tahun Baru.

"Yang sudah kita tangkap, 8 kasus. Dalam menghadapi Nataru, ada dua kasus yang bisa kita ungkap," kata Sam saat jumpa pers di Kantor BNN KBB, Senin (30/12).

1. Obat-obatan yang disita mencapai 5.000 butir lebih

Sepanjang 2019, BNN KBB Ungkap 8 Kasus Pengedaran NarkobaIDN Times/Bagus F

Sam menerangkan, dari 8 kasus yang ditangani, BNN KBB menyita barang bukti narkotika yang didominasi oleh obat-obatan daftar G.

Barang bukti tersebut yakni Hexsimer 4.015 tablet, Tramadol tablet 600 butir, Tramadol kapsul sebanyak 1.000 butir, Ganja seberat 10,67 gram, Sabu seberat 10,25 gram dan Tembakau Gorila 10 linting.

"Sementara, dua kasus terakhir, kita masih menyelidiki barang buktinya," ujar Sam.

Dia menambahkan, penggunaan obat-obatan didominasi oleh remaja usia produktif. Menurutnya kemudahan mendapat obat-obat itu menjadi sebab banyaknya anak sekolah yang mengkonsumsi.

2. Tiga pelaku sudah maju ke meja hijau

Sepanjang 2019, BNN KBB Ungkap 8 Kasus Pengedaran Narkoba(Ilustrasi) IDN Times/Arief Rahmat

Adapun tersangka kasus narkotika yang berhasil ditangkap oleh BNN KBB sebanyak 14 orang pelaku. Dari delapan kasus itu, dua kasus sudah maju ke pengadilan.

"Dua kasus sudah maju ke pengadilan sampai P21 dengan tiga orang pelaku dan dua berkas perkara," sebutnya.

3. BNN razia ke tempat hiburan dan kost-kostan

Sepanjang 2019, BNN KBB Ungkap 8 Kasus Pengedaran NarkobaDok.IDN Times/Istimewa

Sam juga menyebutkan, sepanjang tahun 2019, BNN KBB sudah melakukan 3 kali razia ke tempat-tempat hiburan dan kost-kostan di wilayah KBB.

Pada proses razia itu, BNN melakukan tes urine baik kepada pengelola dan pengunjung tempat hiburan, begitupun kepada penghuni sejumlah kost-kostan dengan jumlah 151 orang.

"Dari hasil razia dan tes urine itu, didapati 7 orang dinyatakan positif. Dengan rincian 3 orang positif Amphetamin dan 4 orang diduga menyimpan obat-obatan tanpa izin sari instansi terkait," tuturnya.

4. 2020 bakal fokus periksa hotel, kampus dan tempat wisata

Sepanjang 2019, BNN KBB Ungkap 8 Kasus Pengedaran Narkobainstagram.com/yantaparamean

Sementara untuk tahun 2020, Sam menegaskan, BNN KBB bakal fokus melakukan razia di hotel-hotel, tempat wisata, kampus dan buruh pabrik di KBB. Hal itu untuk menindaklanjuti banyaknya laporan terkait penyalahgunaan narkoba di tempat-tempat hiburan dan wisata.

"Tahun depan, kita akan koordinasi dengan Universitas, PHRI dan Apindo. Sasaran kita ini Hotel dan restoran akan kita lakukn razia, buruh akan dirazia ke kosannya dan kampus yang ada di KBB," tandasnya.

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya