Comscore Tracker

Lama Tak Punya Gedung, Sekolah Alam di Lembang Akhirnya Dibangun

Gedung berdiri atas bantuan Badan Wakaf Salman ITB

Bandung Barat, IDN Times - Kini Kampung Tugulaksana, Desa Pagerwangi, Kecamatan Lembang, Kabupaten Bandung Barat (KBB) memiliki Taman Kanak-kanak (TK) berkonsep sekolah alam. Sekolah tersebut mesti berjuang dalam tempo beberapa tahun lalu dengan melaksanakan aktivitas belajar-mengajar tanpa memiliki gedung.

Fasilitas itu dibangun oleh Yayasan Tugu Alam Lestari dan dikelola oleh masyarakat sekitar. Gedung tersebut berhasil berdiri berkat bantuan dari Badan Wakaf Salman Institut Teknologi Bandung (ITB).

Pengelola Yayasan Tugu Alam Lestari, M Ali Muhsin mengatakan, kampung yang dihuni oleh 600 kepala keluarga (KK) ini tidak memiliki TK sendiri. Dari ironi itu, Ali berdiskusi dengan warga setempat untuk membangun sebuah pendidikan anak. Sejak tiga tahun lalu, akhirnya berjalanlah sebuah pendidikan meski bertempat di rumah seorang warga.

"Tiga tahun ke belakang ngobrol dengan warga dan membuka fasilitas TK. Alhamdulillah sekarang sudah mendapat akreditasi dari Departemen Agama," kata Ali di Sekolah Alam Tugu, Sabtu (7/12).

1. Fasilitas pendidikan di Kampung Tugulaksana masih minim

Lama Tak Punya Gedung, Sekolah Alam di Lembang Akhirnya DibangunIDN Times/Bagus F

Ali menyebutkan, di Kampung Tugulaksana hanya ada 1 SD, 1 pesantren setara SMP, dan 1 pesantren setara SMA. Menurutnya, fasilitas pendidikan itu masih kurang untuk menunjang sekolah yang ideal.

"Kemudian ada masukan dari warga untuk fasilitas pendidikan untuk anak-anak. Bahkan warga ingin juga ada sekolah SMP dan SMA di sini karena kan tidak semua ingin masuk pesantren," ucapnya.

Sebelum berdiri Sekolah Alam Tugu, para orang tua menyekolahkan anaknya ke sekolah di sekitaran Ciumbuleuit-Bandung atau ke wilayah Lembang dengan jarak kurang lebih 5 kilometer dengan menggunakan jasa transportasi ojek--karena tidak tersentuh transportasi angkutan umum.

"Jadi kalau pun sekolah, ongkos (transportasinya) tinggi," ujar Ali.

2. Akibat minim sekolah, banyak siswa putus sekolah

Lama Tak Punya Gedung, Sekolah Alam di Lembang Akhirnya DibangunIDN Times/Bagus F

Direktur Badan Wakaf Salman, M Khirzan Noe'man, mengatakan jika banyak anak terpaksa putus sekolah sebelum adanya infrastruktur di Desa Pagerwangi khususnya di Kampung Tugulaksana. Akhirnya, beberapa anak yang ingin melahap pendidikan mesti melanjutkan dengan instrumen paket B atau C.

Meski demikian, sejumlah warga masih menyekolahkan anaknya dengan risiko biaya transportasi yang mahal. Karena jauhnya jarak tempuh baik ke sekolah yang ada di Lembang maupun di Bandung, berdampak terhadap besarnya biaya yang harus dikeluarkan.

3. Bantuan untuk menuntaskan persoalan pendidikan

Lama Tak Punya Gedung, Sekolah Alam di Lembang Akhirnya DibangunIDN Times/Bagus F

Maka dari itu, lanjut Khirzan, wakaf sebesar Rp150 juta untuk Sekolah Alam Tugu menjadi pilot project demi mengentaskan persoalan pendidikan maupun ekonomi yang bertahun-tahun dialami masyarakat Tugulaksana.

"Ke depannya kami akan bebaskan lahan untuk dikelola masyarakat baik untuk bidang pertanian maupun peternakan yang hasilnya nanti digunakan untuk mengembangkan pendidikan di kampung ini," tandasnya.

Baca artikel menarik lainnya dengan mengunduh IDN Times App, di sini

Topic:

  • Galih Persiana

Berita Terkini Lainnya