Comscore Tracker

Mulai Februari, Siswa SMA Negeri Bakal Diajar Agama oleh Ajengan

Guru agama yang ada di tiap sekolah emang kurang layak ya?

Bandung, IDN Times - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Jawa Barat (Jabar) akan meluncurkan program Ajengan Masuk Sekolah (AMS) pada Februari 2020. Program ini digagas sebagai bentuk kontribusi pemerintah daerah (pemda) dalam meningkatkan moral dan akhlak generasi muda sesuai dengan instruksi Pemerintah Pusat terkait pendidikan karakter.

“Harapannya anak-anak SMA yang akan menjadi pemimpin di mana yang akan datang memiliki keimanan dan ketakwaan yang hebat, serta memiliki akidah yang kuat dan moral yang maksimal,” kata Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum, Selasa (21/1).

Untuk proyek percobaan, AMS akan diterapkan di SMA Negeri. Jika program berjalan baik dan sukses, tidak menutup kemungkinan akan dijalankan di SMA Swasta.

1. Para ajengan yang mengajar akan dipilih oleh MUI

Mulai Februari, Siswa SMA Negeri Bakal Diajar Agama oleh AjenganDok.Humas Jabar

Uu menuturkan, nantinya Majelis Ulama Indonesia (MUI) menjadi pihak yang menyeleksi ajengan yang mengajar di sekolah. Mereka yang mengajar harus benar-benar kiai yang memiliki metode belajar efektif supaya diterima oleh anak-anak sekolah. Kemudian, kurikulumnya yang disampaikan jangan mengganggu kurikulum yang sudah ada.

Nantinya, kata Uu, materi yang disampaikan ajengan berasal dari kitab yang digunakan oleh pesantren, antara lain Ta’lim Muta’allim, Sullamud Taufiq, dan Safinah.

2. Materi yang disampaikan tidak akan sama tapi terintegrasi

Mulai Februari, Siswa SMA Negeri Bakal Diajar Agama oleh AjenganIlustrasi gedung majelis ulama indonesia MUI (IDN Times/Fitang Budhi Adhitia)

Sementara itu, Kepala Biro Pelayanan dan Pengembangan Sosial Setda Provinsi Jabar, Ida Wahidah mengatakan, materi yang disampaikan tidak sama dengan yang ada di sekolah, tapi terintegrasi dengan pendidikan agama di sekolah.

Program AMS terlaksana atas kerja sama Biro Pelayanan dan Pengembangan Sosial Setda Provinsi Jabar dengan Dinas Pendidikan Provinsi Jabar. "Sasarannya selain murid, juga guru-guru dan kepala sekolah agar mempunyai persepsi yang sama mengenai agama islam," kata Ida.

3. Pemprov Jabar dorong generasi muda Jabar lewat program Masagi

Mulai Februari, Siswa SMA Negeri Bakal Diajar Agama oleh AjenganDok.Humas Jabar

Sementara itu, Pemprov Jabar juga berupaya meningkatkan kualitas generasi muda dengan program Masagi, yakni anak muda Jawa Barat harus sehat, cerdas, ber-akhlakul kharimah, dan paham agama.

Lewat program ini diharapkan anak muda tumbuh sehat bukan hanya fisiknya, tapi juga physical quotient (PQ), cerdas Intelegence Quotient (IQ), sopan santun gambaran Emotional Quotient (EQ), terakhir adalah Soleh Solehah karena ahli ibadah, spiritual Quotient (SQ).

"Semuanya harus didapatkan," kata Gubernur Jabar Ridwan Kamil.

Menurutnya, dengan kondisi anak muda yang semakin pintar dari segala aspek diharap mampu mendorong perekonomian daerah dan nasional. Indonesia pun diyakini mampu bersaing secara global.

"Syaratnya tiga, satu ekonominya harus bagus, millennialnya harus kompetitif, maka anak muda Jawa Barat harus jadi orang yang luar biasa, syarat selanjutnya jangan bertengkar," tambahnya.

Baca Juga: Rangkaian IMS 2020 Ditutup dengan Deklarasi Millennial Lintas Agama 

Baca Juga: [OPINI] Pengembangan Kurikulum Lingkungan Hidup di Dunia Pendidikan

Topic:

  • Galih Persiana

Berita Terkini Lainnya