Comscore Tracker

Dedi Mulyadi Bongkar Modus Pertambangan Ilegal di Balik Perkebunan

Pengelola tempat tidak bisa menunjukkan dokumen perizinannya

Purwakarta, IDN Times - Aktivitas penambangan tersembunyi di kawasan perkebunan cengkeh di Kecamatan Cibatu Kabupaten Purwakarta, akhirnya terungkap. Wakil Ketua Komisi IV DPR RI Dedi Mulyadi menduga pertambangan tersebut Ilegal.

Dugaan tersebut muncul setelah Dedi mendatangi lokasi pertambangan pada Senin (24/5/2021) lalu. Selain itu, ia juga telah menghubungi pihak pengelola untuk mengonfirmasi perizinannya.

1. Dedi Mulyadi minta aktivitas pertambangan dihentikan sementara

Dedi Mulyadi Bongkar Modus Pertambangan Ilegal di Balik PerkebunanDok pribadi

Dalam sambungan telepon, Dedi meminta pihak pengelola menghentikan aktivitas pertambangannya. “Saya minta untuk berhenti tapi sampai hari ini masih berjalan maka saya datang untuk mengumpulkan bahan dan seluruh bahannya akan disampaikan ke kementerian,” ujarnya, Selasa (25/5/2021).

Baru setelah itu, Dedi mendatangi lokasi yang ditandai dengan papan bertuliskan Perkebunan Cahaya Natural Bumi No: 525/249/Bunhor/2021 NIB: 0220004830927. Maksud kedatangannya itu ialah mengumpulkan bukti objektif.

Menurut informasi yang dihimpunnya, pertambangan tersebut berada di lahan milik Perhutani dan PTPN. Rencananya, lahan yang akan digarap mencapai 20 hektar, namun baru 6,8 hektar di antaranya yang telah digarap.

2. Dedi Mulyadi melaporkan pengelola tempat ke KLHK

Dedi Mulyadi Bongkar Modus Pertambangan Ilegal di Balik PerkebunanDok pribadi

Dedi mengaku akan melaporkan temuannya ke Dirjen Penegakan Hukum Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK). Ia meminta pihak terkait menyelidiki lebih lanjut guna mengetahui ada tidaknya pelanggaran di sana.

“Ada atau tidaknya pelanggaran itu urusan penyidik di kementerian. Yang penting fungsi pengawasan saya di lapangan, di Dapil bisa berjalan baik dan alam harus tetap terjaga. Kalau alam rusak kita mau pergi dan tinggal di mana,” tutur Dedi.

3. Aktivitas pertambangan dilakukan di balik perkebunan cengkeh

Dedi Mulyadi Bongkar Modus Pertambangan Ilegal di Balik PerkebunanWebsite

Di lokasi, Dedi mengaku melihat bagian depannya ditanami pepohonan. Sementara di belakangnya, terdapat cekungan tanah yang luas dan terdapat aktivitas penambangan pasir.

Dedi kemudian menemui seorang laki-laki yang mengaku mandor. Ia berdalih sengaja menggali lahan karena ada pasir di bawahnya. Setelah itu, pengelola meyakinkan akan kembali mereklamasi dan menanaminya pohon cengkeh.

Namun, Dedi justru merasa curiga dengan keterangan pengelola. “Masa orang berkebun galinya sampai sini. Tanam cengkeh masa sampai gali ke bawah sini. Jujur saja, mau tanam cengkeh atau pasir. Izinnya ada enggak?" katanya pada sang mandor.

4. Pengelola berdalih menyejahterakan masyarakat di sekitar lokasi

Dedi Mulyadi Bongkar Modus Pertambangan Ilegal di Balik PerkebunanPekerja tambang (unsplash.com/@phcsantos)

Setelah didesak, lelaki tersebut akhirnya mengakui sebenarnya mereka sedang melakukan penambangan pasir. Adapun perizinannya saat ini masih diurus oleh pemilik lahan.

Lebih lanjut, laki-laki tersebut berdalih menyejahterakan masyarakat di sekitar lokasi. Padahal, setelah Dedi menanyai satu per satu pekerja di lokasi ternyata mereka adalah warga dari luar Purwakata.

“Pekerjanya saja hanya diupah Rp60 ribu dan mandor Rp100 ribu per hari, yang sejahtera itu hanya pemiliknya saja. Saya sudah ingatkan ke Pak Teja (pemilik lahan) secara persuasif, tapi enggak mau (berhenti), ya sudah saya akan laporkan,” kata Dedi mengancam.

Topic:

  • Galih Persiana

Berita Terkini Lainnya