Comscore Tracker

Keluarga Rebut Jenazah COVID-19 dari Rumah Sakit di Kabupaten Bandung

Pasien awalnya belum dipastikan positif corona

Bandung, IDN Times - Puluhan keluarga di Kabupaten Bandung menjemput pasien positif virus corona (COVID-19) di RSUD Majalaya, Minggu (4/10/2020) malam. Peristiwa itu sempat membuat ramai warga setempat lantaran pihak rumah sakit menahan jenazah.

Juru Bicara Gugus Tugas Penanganan COVID-19 Kabupaten Bandung, Yudi Abdurahman membenarkan kejadian tersebut. Saat ini, Pemkab Bandung akan melakukan pelacakan pada keluarga almarhum dan orang-orang yang menjemput jenazah.

"Berdasarkan informasi dari pihak (RSUD) Majalaya, hasilnya positif (COVID-19). Ketika datang ke RSUD, pasein itu kan terduga. Hasilnya (Swab Test keluar) baru tadi pagi," ujar Yudi, Senin (5/10/2020).

1. Keluarga yang menjemput pasien akan dilacak

Keluarga Rebut Jenazah COVID-19 dari Rumah Sakit di Kabupaten BandungIlustrasi corona virus (Covid-19)

Saat ini, kata dia, Dinas kesehatan tengah melakukan persiapan untuk melakukan pengetesan pada semua anggota keluarga yang menjeput paksa pasien COVID-19.

"Dinas kesehatan sudah meluncur melakukan tracing dan tracking kepada keluarga. kontak erat atau tidak, nanti dilihat dulu," ungkapnya.

2. Pemkab akui hal tersebut terjadi karena kurang sosialisasi

Keluarga Rebut Jenazah COVID-19 dari Rumah Sakit di Kabupaten BandungSeorang tenaga kesehatan memakai alat pelindung diri (APD) melakukan tes swab kepada seorang perempuan untuk tes penyakit virus korona (COVID-19) di Kolkata, India, Kamis (23/7/2020). ANTARA FOTO/REUTERS/Rupak De Chowdhuri

Ia menjelaskan, adanya kejadian tersebut bisa jadi dipicu dari sosialisasi pada masyarakat yang masih perlu diperkuat. Selain itu, banyaknya informasi yang beredar di sosial media menjadi pemicu adanya kasus ini.

"Kami harus kuatkan lagi untuk mengedukasi di tingkat kabupaten. Edukasi masyarakat itu ada yang paham, setengah paham ada perlu yang ditingkatkan," katanya.

3. Pemkab menyayangkan hal tersebut terjadi

Keluarga Rebut Jenazah COVID-19 dari Rumah Sakit di Kabupaten BandungIlustrasi corona. IDN Times/Mardya Shakti

Kemudian, Ia menambahkan, terjadinya peristiwa itu sangat disayangkan. Ia menilai, tidak harus terjadi jenazah direbutkan oleh pihak keluarga dan pihak rumah sakit.

"Sangat disayangkan. Ini kan banyak beberapa kasus sebelum sebelumnya (di daerah lain) menjemput paksa terduga Covid. yang pada gilirannya keluarga terkena juga," katanya.

4. Jenazah awalnya belum dipastikan positif corona

Keluarga Rebut Jenazah COVID-19 dari Rumah Sakit di Kabupaten BandungIlustrasi jenazah. IDN Times/Mardya Shakti

Seperti diketahui, berdasarkan informasi yang dihimpun, almarhum berinsial CC. Ia semula dirawat di RSUD Cicalengka pada 29 Oktober 2020. Kemudian saat itu ia dinyatakan reaktif berdasarkan rapid tes dan ditindaklanjuti dengan swab test.

Ia kemudian dirujuk ke RSUD Majalaya dengan posisi menunggu hasil swab. Ia meninggal dunia sebelum hasil tes keluar. Pihak keluarga pun meminta jenazah dibawa pulang. Tak lama berselang, pihak Pemerintah Kabupaten Bandung menyatakan almarhum terkonfirmasi positif COVID-19.

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya