Comscore Tracker

Dikenal Horror, Ini Fakta Unik Istana Kepresidenan Yogyakarta

Banyak saksi mengalami kejadian aneh di lokasi ini

Kamu akan merasa diantarkan ke masa penjajahan Belanda ketika memasuki kompleks Istana Kepresidenan Yogyakarta. Memang, dulu Belanda membangun banyak gedung penting di sekitar sana, antara lain ssbuah benteng Belanda bernama Vredeburg (kini telah menjadi museum).

Berdiri di pojok Jalan Ahmad Yani (Dulu Jalan Malioboro), Kecamatan Gondomanan, Kota Yogyakarta, istana yang dipanggil Gedung Agung ini mencakup area seluas 43.585 meter persegi. Di sisi lain, masih banyak sejarah dan fakta menarik di balik gedung ini. Penasaran? Berikut IDN Times rangkum beberapa fakta unik mengenai bangunan peninggalan kolonial ini.

1. Dibangun pada masa pemerintahan Hindia Belanda

Dikenal Horror, Ini Fakta Unik Istana Kepresidenan YogyakartaInstagram.com/@istanakepresidenanyogyakarta

Dikutip dari setneg.go.id, Gedung Agung yang pada zaman dahulu, digunakan untuk menerima tamu-tamu kehormatan (tamu agung) dan dibangun pada Mei 1824 yang ditujukan bagi residen-residen Belanda. Jenderal Hindia Belanda di Batavia menunjuk A.A.J. Payen, guru seni lukis Raden Saleh, sebagai arsitek bangunan ini.

Gedung ini berseberangan dengan Benteng Rustenburg yang sudah ada sejak 1767 walau pun sempat hancur akibat gempa dan dibangun kembali pada 1867. Benteng ini sempat hancur karena gempa bumi lalu dibangun kembali pada 1867 dan diberi nama baru menjadi Benteng Vredenburg.

Benteng itu dibangun dalam jarak tembak meriam ke arah Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat untuk mencegah kemungkinan pembangkangan di lingkungan Kraton Yogyakarta kala itu.

2. Diresmikan sebagai Istana Kepresidenan pada tahun 1972

Dikenal Horror, Ini Fakta Unik Istana Kepresidenan YogyakartaInstagram/@tinoindra

Ketika Belanda melakukan agresi militer pada Januari 1946 untuk menduduki kembali Indonesia, pemerintahan Republik Indonesia mengungsi ke Yogyakarta. Presiden Soekarno dan Mohammad Hatta lalu memimpin pemerintahan dari Yogyakarta.

Selain itu, banyak peristiwa bersejarah yang terjadi di Gedung Agung ini. Pada masa pemerintahan Orde Baru, Presiden Soeharto secara resmi menjadikan Gedung Agung sebagai Istana Presiden Republik Indonesia salah satunya karena memiliki sejarah historis kemerdekaan Indonesia. Istana ini dipergunakan sebagai tempat penginapan Presiden dan para tamu negara di Yogyakarta.

Sejak diresmikan, Gedung Agung mengalami pemugaran agar layak bagi kepala negara dan kepala pemerintahan. Sebelumnya, perawatan gedung ini ditangani oleh Kepatihan Danurejan sejak 1954.

3. Tempat lahir Presiden ke-5 Republik Indonesia Megawati Soekarnoputri

Dikenal Horror, Ini Fakta Unik Istana Kepresidenan YogyakartaIDN Times/Teatrika Handiko Putri

Ketika agresi Belanda atas Indonesia dilakukan pada Januari 1946, Presiden Soekarno yang pada saat itu menjabat, beserta keluarganya, mengungsi ke Yogyakarta dan menempati sebuah rumah yang pernah menjadi kediaman resmi residen Belanda ini. Pada saat itu, Yogyakarta menjadi ibu kota RI di masa revolusi.

Pada masa itu, istri Presiden Soekarno, Ibu Fatmawati, dalam kondisi hamil besar. Di dalam Gedung Agung ini Ibu Fatmawati melahirkan Megawati Soekarnoputri pada 23 Januari 1947, yang kemudian menjadi Presiden RI ke-5.

4. Memiliki cerita mistis

Dikenal Horror, Ini Fakta Unik Istana Kepresidenan YogyakartaInstagram.com/istanakepresidenanyogyakarta

Tak hanya karena fisik bangunannya yang rata-rata adalah peninggalan pemerintah kolonial, sudah jadi rahasia umum kalau di istana-istana negara di Indonesia kerap terjadi hal-hal unik yang sampai saat ini tetap jadi misteri yang belum terpecahkan. Istana ini juga memiliki nuansanya yang juga tak kalah menyeramkan.

Bangunan yang berdiri sejak 1832 ini juga memiliki berbagai cerita mistis. Salah satunya adalah sosok penunggu gaib yang ada di banyak sisi gedung. Serta cerita-cerita tentang para saksi mata yang pernah mendengar suara-suara seperti tentara berbaris di halaman depan istana ini padahal tak kelihatan wujudnya.

Baca Juga: Kisah Mistis di Balik Bangunan Tak Berpenghuni di Bukit Jimbaran Bali

Topic:

  • Galih Persiana

Berita Terkini Lainnya