Comscore Tracker

KRI Nanggala-402 Tenggelam di Dasar Laut dalam Waktu 90 Detik

Evakuasi KRI Nanggala-402 saat ini hanya dibantu Tiongkok

Jakarta, IDN Times - Mendekati sebulan setelah tenggelamnya KRI Nanggala-402, TNI Angkatan Laut kembali memberikan informasi terbaru mengenai operasi evakuasi. Panglima Komando Armada II Laksamana TNI Iwan Isnurwanto mengatakan, untuk operasi evakuasi badan Nanggala-402, prosesnya tinggal menyisakan bantuan dari Tiongkok. Angkatan Laut Negeri Tirai Bambu memboyong tiga kapal yaitu Tug Nantuo-195, Rescue Yong Xing Dao-863, dan Tan Suo 2. 

Kapal militer milik Angkatan Laut Singapura, Malaysia, Australia hingga pesawat Poseidon dari Amerika Serikat sudah meninggalkan wilayah Bali. Sehingga, dalam operasi pengangkatan badan kapal tinggal menyisakan Negeri Tirai Bambu dan kapal timas 1201 dari SKK Migas. 

Namun, pada praktiknya untuk bisa mengangkat badan kapal selam dari kedalaman 838 meter di dasar laut tidak mudah. Bahkan, tali sling milik Angkatan Laut Tiongkok yang sudah dipasang di bagian badan Nanggala-402 sempat putus lantaran tak kuat mengangkat dari dasar laut. 

Bagian pertama yang ingin diangkat dari dasar laut adalah anjungan kapal Nanggala yang setelah diukur jadi memiliki berat 18 ton. "Pengangkatan sail atau anjungan coba dilakukan oleh Tan Suo selama beberapa hari ini. Yang memasang tali sling itu adalah robot bukan manusia, dikaitkan di mana-mana tempatnya itu. Hari pertama ketika sudah dinyatakan oke untuk diangkat, putus tali slingnya, tidak mampu," ungkap Iwan ketika memberikan keterangan pers dari Lanal Bali, Selasa (18/5/2021). 

Sehingga, AL Tiongkok kemudian mengkalkulasi ulang dan memperkirakan beratnya lebih dari 20 ton. Maka, saat ini AL Negeri Tirai Bambu menambah penggunaan jumlah sling yang ada agar badan kapal bisa diangkat. 

Lalu, hingga kapan operasi evakuasi Nanggala-402 akan berlangsung?

1. TNI AL akui operasi evakuasi KRI Nanggala-402 membutuhkan biaya besar

KRI Nanggala-402 Tenggelam di Dasar Laut dalam Waktu 90 DetikBagian kapal KRI Nanggala 402 hasil citra Remotely Operated Vehicle (ROV) MV Swift Rescue ditunjukkan saat konferensi pers di Lanud I Gusti Ngurah Rai, Badung, Bali, Minggu (25/4/2021). (ANTARA FOTO/Fikri Yusuf)

Di dalam jumpa pers itu, Iwan juga tak menampik bahwa untuk bisa evakuasi badan KRI Nanggala-402 membutuhkan biaya yang tak sedikit. Tapi, Iwan tak menyebut berapa biaya yang telah dikeluarkan selama hampir sebulan untuk mengevakuasi kapal buatan Jerman itu. Iwan, yang pernah menjadi komando KRI Nanggala-402, hanya menyebut lantaran persahabatan antara TNI AL dan AL negara lain yang erat maka beberapa negara asing langsung mengulurkan tangan ketika mengetahui kapal selam KRI Nanggala-402 tenggelam. 

"Tentu memakan biaya yang besar, tapi sampai saat ini sahabat-sahabat kita melaksanakan dengan tanpa permintaan anggaran tentunya. Karena tentu dengan peristiwa ini, tenaga, pikiran, aset yang dikerahkan kepada kita semua semata-mata untuk humanitarian assistance," ujar Iwan. 

Ia juga meminta kepada publik untuk bersabar dan memahami terkait penyelenggaraan operasi evakuasi KRI Nanggala-402. Lantaran dilakukan di medan yang tidak mudah, maka hasilnya pun sering kali tidak maksimal dan bisa cepat dilakukan. 

"Contoh-contoh di negara lain seperti Rusia yang membutuhkan waktu satu tahun untuk mengangkat kapal selam Kursk (dari Laut Barent) atau negara lain yang juga pernah mengalami pasti tahu tidak semudah itu melakukan evakuasi," tutur dia lagi. 

Baca Juga: Cerita Kru Kapal Selam yang Salat Idul Fitri dari Kedalaman 30 Meter

2. Butuh waktu hanya 90 detik bagi KRI Nanggala-402 karam di dasar laut

KRI Nanggala-402 Tenggelam di Dasar Laut dalam Waktu 90 DetikDeretan fakta Kapal Nanggala-402 yang dinyatakan hilang kontak di utara Bali pada 21 April 2021. (IDN Times/Sukma Shakti)

Iwan juga mengatakan, hingga saat ini TNI AL belum berani menyimpulkan penyebab karamnya KRI Nanggala-402. Namun, ia memastikan, sebelum mengalami kecelakaan kapal tidak dalam kondisi black out

"Kecepatan kapal (tenggelam ke dasar laut) 10 meter per detik. Sekarang mobil kan kecepatannya kalau 100 kilometer per jam itu sudah sangat cepat. Berarti kalau karam di kedalaman 838 meter, berarti tidak lebih dari 90 detik, sudah sampai di bawah," kata Iwan. 

TNI AL pun mendoakan 53 kru yang meninggal di dalam KRI Nanggala-402 menjadi syuhada dan diterima di sisi Tuhan. 

3. AL Tiongkok hanya mampu mengevakuasi buritan dan anjungan Nanggala-402

KRI Nanggala-402 Tenggelam di Dasar Laut dalam Waktu 90 DetikBagian KRI Nanggala 402 yang ditemukan oleh AL Tiongkok di dasar laut Bali (Tangkapan layar YouTube TNI AL)

Terkait evakuasi oleh AL Tiongkok, Iwan menjelaskan, mereka telah memperkirakan saat ini hanya mampu mengangkat anjungan (sail) dan buritan KRI Nanggala-402 dari dasar laut. "Saat ini mereka berusaha semaksimal mungkin untuk mengangkat," ungkapnya. 

Bila kedua bagian itu bisa diangkat, maka sesuai perjanjian, puing kapal selam akan diantar ke pangkalan TNI AL di Banyuwangi. Sedangkan, untuk posisi bagian badan tekan (presurre hull) hingga saat ini belum diketahui. Sehingga, mereka tidak bisa memprediksi kapan bagian tersebut bisa diangkat ke permukaan laut. 

Iwan menduga, bagian tekan Nanggala-402 masuk ke dalam kawah berkedalaman 15 meter yang ada di dasar laut Bali. "Side sonar tidak mampu menjangkau kedalaman crater. Benda itu hanya berhasil mendeteksi di sana ada crater," tutur dia. 

Iwan pun mengaku tidak bisa memastikan hingga kapan operasi evakuasi KRI Nanggala akan berlangsung. Mereka akan mengusahakan operasi dilakukan hingga akhir Mei. "Setelah itu, kami akan berkomunikasi lagi dengan Tiongkok dan pimpinan," ujar dia. 

https://www.youtube.com/embed/iKJQYgllorc

Baca Juga: Tantangan Kru Kapal Selam: Tahan Stres Hingga Tak Lihat Sinar Matahari

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya