Comscore Tracker

Paus Fransiskus: Semoga Tuhan Lembutkan Hati Manusia yang Egois

Imam besar Al-Azhar ikut ucapkan selamat Natal ke Paus

Jakarta, IDN Times - Pemimpin tertinggi umat Katolik, Paus Fransiskus memberikan pesan Natal dihadapan belasan ribu pengikutnya di Basilika Santo Petrus, Vatikan pada Rabu waktu setempat (25/12).

Pesan Natal yang ketujuh berjudul "Urbi et Orbi" yang bermakna kota dan dunia itu menyerukan perdamaian di Yerusalem, Suriah, Lebanon,Yaman, Irak, Venezuela, Ukraina dan beberapa negara Afrika yang terlibat dalam konflik. Sayangnya, ia melewatkan untuk menyebut kejadian teror yang berlangsung pada malam Natal di Burkina Faso. 

Stasiun berita BBC edisi (25/12) melaporkan terjadi serangan yang diduga dilakukan oleh kelompok teroris terhadap pangkalan militer di area Arbinda. Serangan yang terjadi pada malam Natal itu menewaskan 35 orang, mayoritas korban merupakan perempuan. 

Berbicara dalam kondisi langit biru nan cerah, Paus mengingatkan perubahan dimulai dari hati setiap individu. 

"Terdapat sisi gelap dalam hati manusia, namun cahaya Kristus juga tetap lebih besar," kata Paus. 

Ia juga mengingatkan apabila ingin suatu perubahan, maka manusia harus memiliki rasa cinta kasih lebih besar. 

"Semoga Tuhan melembutkan hati kita yang seringkali keras dan egois, serta membuatkan ruang untuk cinta-Nya. Semoga, Dia membawa senyumannya melalui wajah kita untuk semua anak di dunia: kepada mereka yang diabaikan dan menderita akibat kekerasan," tutur dia lagi. 

Paus turut memberikan pesan Natal khusus bagi kaum migran dan pengungsi lho. Kira-kira apa ya isi pesan tersebut? Apa pula isi ucapan Natal yang disampaikan oleh Imam Besar Masjid Al-Azhar di Mesir, Ahmed el Tayyeb, bagi Paus Fransiskus? 

Pesan el Tayyeb dinilai menyejukan. Apalagi di Tanah Air masih muncul perdebatan agar umat Muslim tak perlu mengucapkan Selamat Natal. 

1. Paus Fransiskus menyebut tidak adil bila para pengungsi dan migran ditolak

Paus Fransiskus: Semoga Tuhan Lembutkan Hati Manusia yang EgoisFOTO ANTARA/Parwiz/

Salah satu yang menjadi sorotan Paus yakni kelompok pengungsi dan migran. Sebab, kini mereka masuk dalam kelompok yang dipersekusi. Ketika mereka mencari tempat untuk bisa hidup lebih baik, sebagian negara justru menolaknya. Indonesia sendiri akhirnya ikut menampung para migran yang hendak ke Australia. 

Namun, kendati Negeri Kanguru menandatangani konvensi PBB mengenai pengungsi, mereka justru mendorong balik perahu yang mengangkut pengungsi kembali ke perairan Indonesia. 

"Ini adalah ketidakadilan karena memaksa mereka bertahan dari bentuk kekerasan yang tak terucap, perbudakan, dan berbagai macam kekejaman tak manusiawi di kamp penahanan," kata Paus Fransiskus. 

Fransiskus juga meminta agar kamp penahanan migran di Libya segera ditutup. Menurutnya, kehadiran kamp itu malah menjauhkan para migran untuk bisa mendapatkan kehidupan yang lebih baik. 

"Namun, akhirnya mereka malah berada di hadapan dinding yang tidak diperhatikan," katanya lagi. 

Baca Juga: Jadi Asisten Paus Fransiskus di Vatikan, Ini 3 Sosok Kardinal Asal RI

2. Paus Fransiskus turut mendorong adanya pertobatan diri dan reformasi dari dalam Vatikan

Paus Fransiskus: Semoga Tuhan Lembutkan Hati Manusia yang EgoisPaus Fransiskus mengunjungi gereja St. Peter's Parish di distrik Sam Phran, Provinsi Nakhon Pathom, Thailand, pada 22 November 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Soe Zeya Tun

Dalam pesan Natal, Paus Fransiskus kembali menyerukan untuk melakukan pertobatan diri, khususnya dalam kepausannya yang berpikir mendorong reformasi Vatikan. Ia percaya bahwa reformasi sejati tidak bisa dipaksakan dari atas, tetapi dari dalam. 

Sikap progresif yang ditunjukkan oleh Fransiskus tak pelak turut menuai kritik dari para puritan doktrinal dan hukum. Salah satu sikap progresif lainnya yang mendapat dukungan yakni ia mengeluarkan dokumen yang menghapuskan penyelesaian kasus pelecehan seksual terhadap anak dan terjadi di dalam gereja, agar diselesaikan secara diam-diam serta tanpa publikasi. 

Kini, para korban pelecehan seksual atau mereka yang melaporkan telah terjadi tindakan tersebut memiliki kebebasan untuk berbicara, termasuk kepada penegak hukum. 

3. Paus Fransiskus turut mendapat ucapan selamat Natal dari Imam Besar Masjid Al-Azhar Mesir

Paus Fransiskus: Semoga Tuhan Lembutkan Hati Manusia yang EgoisPaus Fransiskus menghadiri pertemuan dengan sejumlah uskup dari kedutaan Vatikan di Tokyo, Jepang, pada 23 November 2019. ANTARA FOTO/REUTERS/Remo Casilli

Selain menyampaikan pesan damai Natal, Paus Fransiskus juga mendapat ucapan salam Natal dari pemimpin agama lain. Dikutip dari laman berita Mesir, Ahram, Imam Besar Masjid Al-Azhar, Ahmed el Tayyeb menyampaikan salam Natal bagi sahabatnya Paus Fransiskus. El-Tayyeb menyoroti eratnya ikatan antara dunia Muslim dan Kristiani. Hal itu sesuai dengan upaya yang tengah dibangun di antara kedua pemimpin agama agar ada dialog di antara para pengikutnya. 

Ia berharap dunia menjadi lebih damai, bahagia dan sejahtera. 

Baca artikel menarik lainnya di IDN Times App, unduh di sini http://onelink.to/s2mwkb

Baca Juga: Paus Fransiskus Tiba di Thailand

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya