Comscore Tracker

Indonesia Kalah Jauh, Ini Gaji Guru Terbesar di Dunia

Luksemburg jadi negara dengan gaji guru tertinggi di dunia

Jakarta, IDN Times - Dalam pepatah Indonesia, profesi guru dikenal sebagai pahlawan tanpa tanda jasa. Meski begitu, bukan berarti seorang guru tidak berhak mendapatkan gaji atau bayaran yang layak.

Mengingat perannya yang sangat besar dalam memajukan level pendidikan sebuah bangsa, guru perlu diberikan balasan sesuai dengan jasanya tersebut. Salah satunya adalah dengan memberikan gaji atau bayaran dengan jumlah yang layak. Adapun layak di sini artinya dapat mencukupi kebutuhan dia dan keluarganya sehari-hari, baik itu kebutuhan primer, sekunder, dan bahkan tersier.

Pemberian gaji dengan nominal yang layak tak hanya dapat membantu perekonomian mereka, melainkan juga membuat mereka lebih tenang dalam bekerja. Namun, sayangnya guru-guru di Indonesia yang berstatus sebagai pegawai negeri sipil (PNS) justru belum mendapatkan gaji yang layak.

Hal itu tentu dapat menghambat visi negara Republik Indonesia di dalam pembukaan Undang Undang Dasar (UUD) 1945 yang ingin mencerdaskan kehidupan bangsa. Maka dari itu, berikut ini IDN Times sajikan perbandingan gaji guru-guru di beberapa negara yang ada di dunia, termasuk Indonesia.

Baca Juga: Wow, Gaji Guru di Korea Selatan Bisa sampai Rp1 Miliar per Bulan!

1. Gaji guru di Indonesia Rp60 jutaan per tahun

Indonesia Kalah Jauh, Ini Gaji Guru Terbesar di DuniaGuru-guru di Balikpapan menjalani rapid test untuk persiapan pembelajaran tatap muka (IDN Times/Hilmansyah)

Pada 2014 silam, mengutip data Organisation for Economic Co-operation and Development (OECD), The Guardian menuliskan artikel yang menyebutkan bahwa Indonesia merupakan negara nomor dua dengan kategori gaji terendah untuk para gurunya.

OECD saat itu mencatat bahwa rerata gaji tahunan guru di Indonesia hanya sekitar Rp40 jutaan per tahunnya. Kala itu, Indonesia hanya kalah dari Pakistan yang bertengger di urutan pertama dengan gaji guru terendah, yakni hanya Rp22 jutaan per tahun.

Guru di Indonesia merupakan profesi berstatus PNS yang memiliki jenjang pangkat di dalamnya. Pada level pertama merupakan Guru Pratama dengan pangkat golongan IIIA dan IIIB, kemudian ada Guru Muda dengan pangkat golongan IIIC dan IIID, lalu ada Guru Madya berpangkat golongan IVA, IVB, dan IVC, serta terakhir Guru Utama berpangkat golongan IVD dan IVE.

Gaji guru di Indonesia yang berstatus PNS pun berbeda sesuai dengan pangkat golongan mereka. Gaji yang guru-guru PNS di Indonesia terima setiap bulannya pun bukan hanya gaji pokok, melainkan ditambah dengan berbagai tunjangan seperti tunjangan keluarga, tunjangan anak, tunjangan kinerja, tunjangan profesi atau sertifikasi, dan tunjangan daerah.

Sebagai contoh, berdasarkan Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2019 tentang perubahan atas peraturan pemerintah No 7 Tahun 1977 Tentang Peraturan Gaji Pegawai Negeri Sipil, seorang guru dengan pangkat golongan IIIA dan sudah berkeluarga serta memiliki dua anak dapat membawa pulang gaji bersih Rp5,59 juta tiap bulannya.

Itu tentu belum ditambah tunjangan daerah masing-masing yang jumlahnya bisa berbeda antara satu daerah dengan daerah lainnya. Di DKI Jakarta misalnya, tunjangan daerahnya berkisar antara Rp3 juta hingga Rp9 juta, tergantung jabatan dan kinerjanya.

Jika dihitung secara total, maka guru dengan golongan PNS terendah bisa membawa pulang gaji kurang lebih sebesar Rp62,7 juta per tahunnya. Angka tersebut lebih tinggi dengan data OECD 13 tahun lalu, atau pada 2014 silam yang hanya Rp40 jutaan per tahun.

2. Gaji guru di Luksemburg bisa mencapai Rp1 miliar lebih per tahun

Indonesia Kalah Jauh, Ini Gaji Guru Terbesar di Duniaskeeze dari Pixabay" target="_blank">pixabay

Luksemburg, negara di Eropa Barat ini disebut sebagai negara yang membayar guru dengan nominal terbesar di dunia.

Data dari OECD pada 2019 silam menunjukkan, gaji guru di Luksemburg bisa mencapai 124 ribu dolar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp1,76 miliar per tahunnya untuk tingkat veteran atau dengan pengalaman mengajar lebih dari 15 tahun.

Adapun gaji yang diberikan untuk guru setingkat SD tanpa pengalaman di Luksemburg adalah sebesar 70,3 ribu dolar AS atau Rp998 juta per tahunnya. Sementara guru setingkat SMP dan SMA tanpa pengalaman di Luksemburg dibayar hingga 79,7 ribu dolar AS atau setara dengan Rp1,13 miliar per tahunnya.

Baca Juga: Gaji Rp200 Ribu, Guru di Lamongan Nyambi Jualan Es Keliling

3. Korea Selatan dan Jepang jadi dua negara Asia yang memberikan gaji besar untuk guru

Indonesia Kalah Jauh, Ini Gaji Guru Terbesar di DuniaPexels.com/Alexander Mils

Korea Selatan dan Jepang menjadi dua negara di Asia yang mampu memberikan gaji tinggi kepada para tenaga pendidik atau guru-gurunya.

Data OECD pada 2019 silam menunjukkan, seorang guru di Korea Selatan bisa membawa pulang gaji per tahunnya sekitar 32,2 ribu dolar AS atau Rp457 juta. Sementara guru-guru di Negeri Sakura diberikan gaji rata-rata 29,4 ribu dolar AS atau sekitar Rp418 juta per tahunnya.

Itu dia merupakan sedikit cuplikan bagaimana negara di Eropa dan Asia membayarkan gaji bagi para guru-gurunya.

Terlepas dari negara maju atau berkembang, ini tentunya menjadi pekerjaan rumah (PR) cukup besar bagi pemerintah untuk terus meningkatkan gaji guru setiap tahunnya agar kesejahteraan mereka sebagai pendidik bangsa di masa depan bisa terjamin.

Baca Juga: Ini Daftar Gaji PNS dan CPNS, Termasuk Guru

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya