Comscore Tracker

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem Makarim

Simak visinya di Indonesia Millennial Summit 2020

Jakarta, IDN Times - Joko "Jokowi" Widodo kembali terpilih menjadi Presiden Indonesia untuk kedua kalinya di periode 2019-2024. Di era kepemimpinannya, Jokowi memberikan ruang cukup banyak untuk kalangan millennial.

Salah satu sosok millennial yang dipilih Jokowi untuk membantu kabinetnya adalah Nadiem Anwar Makarim. Dirinya ditunjuk menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) untuk meningkatkan mutu kualitas pendidikan di Tanah Air serta mengabdi kepada negeri. 

Sosok Nadiem sebenarnya sudah dikenal dan digandrungi banyak anak muda sejak menjabat sebagai CEO Gojek. Namun, berikut ini ada 7 fakta tentang sosok Nadiem Anwar Makarim.

1. Ada darah pahlawan di dalam diri Nadiem

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem MakarimMenteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makariem (IDN Times/Margith Juita Damanik)

Siapa sangka sosok Mendikbud millennial ini punya darah pahlawan yang mengalir dalam dirinya.

Nadiem merupakan putra dari Nono Anwar Makarim, salah satu aktivis dan pengacara terkemuka di Indonesia. Ibunya seorang penulis lepas, Atika Algadri.

Kakek Nadiem ternyata juga seorang pejuang dalam masa perintis kemerdekaan Indonesia. Hamid Algadri, begitu nama kakek Nadiem yang merupakan keturunan Pasuruan-Arab.

Kakek Nadiem kerap menjadi penasihat delegasi bagi petinggi bangsa dalam sejumlah pertemuan atau perundingan. Mulai dari perundingan Renville hingga Konvensi Meja Bundar di Den Haag.

Baca Juga: Nadiem Tantang Pejabat Kemendikbud Baru Beri Terobosan Pendidikan

2. Lulusan luar negeri dari universitas ternama

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem MakarimMenteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim meninjau langsung SDN Cirimekar 02, Bogor. (IDN Times/Margith Juita Damanik)

Nadiem menempuh sembilan tahun pertama pendidikannya di Indonesia. Dari Sekolah Dasar hingga Sekolah Menengah Pertama. Setelahnya ia melanjutkan Sekolah Menengah Atas di Singapura.

Nadiem melanjutkan pendidikan tingginya di Brown University jurusan Hubungan Internasional. Nadiem kemudian melanjutkan S2 ke Harvard University dan meraih gelar Master of Business Administration.

Usai mendapat gelar magisternya, Nadiem kembali ke tanah air dan bekerja di perusahaan konsultan bertaraf internasional, McKinsey & Company di Jakarta.

3. Dirikan bisnis berstatus Decacorn pertama di Indonesia

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem Makariminstagram.com/nadiemmakarimofficial

Gojek menjadi salah satu perusahaan Decacorn pertama di Indonesia. Nadiem mendirikannya sejak masih berstatus start up pemula.

10 tahun beroperasi, bisnis yang menyediakan layanan transportasi, pengiriman makanan, hingga pembayaran yang melibatkan banyak transaksi keuangan ini telah menjadi super app yang paling banyak digemari di Indonesia.

Hubungan Nadiem dan Gojek terbilang awet. Hingga akhirnya Nadiem harus keluar dari zona nyamannya itu saat diminta menjadi Menteri Pendidikan dan Kebudayaan periode 2019-2024.

4. Masuk dalam jajaran TIME 100 Next 2019 Leaders

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem MakarimMenteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim (Dok.Biro Komunikasi dan Layanan Masyarakat (BKLM) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan)

Nama Nadiem masuk dalam Time 100 Next 2019 Leaders bersama sejumlah tokoh internasional lainnya. Beberapa di antaranya, Presiden Kosta Rika Carlos Alvarado Quesadda dan Menteri Lingkunga Hidup Jepang Shinjiro Koizumi.

Dalam keterangan di laman resmi Time 100 Next 2019, time.com/collection/time-100-next-2019, Nadiem dikenal sebagai mendikbud dan juga sebagai mantan pimpinan Gojek yang aplikasinya populer dengan pelayanan jasa, mulai dari antar jemput, pembayaran, hingga pemesanan makanan secara online.

Wakil Direktur Pusat Studi Strategis dan Internasional, Brian Harding menyebut, Nadiem sebagai sosok muda dan cerdas yang masuk dalam susunan Kabinet Indonesia Maju.

Posisi Nadiem sebagai Mendikbud, disebut dapat memberinya peluang untuk membentuk pemimpin masa depan. Terutama sebagai pemimpin ekonomi terbesar ke-16 di dunia

Baca Juga: Nadiem Harap Cetak Biru Program Merdeka Belajar Selesai 6 Bulan

5. Diangkat sebagai Mendikbud, Jokowi sapa Nadiem dengan panggilan "Mas Menteri"

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem MakarimMenteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Anwar Makarim (Dok.Biro Komunikasi dan Layanan Masyarakat (BKLM) Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan)

Nama Nadiem dibacakan Jokowi secara resmi sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudyaaan ketika jajaran menteri kabinet Indonesia Maju diperkenalkan di hadapan publik berlokasi di Istana Negara, Jakarta Pusat, pada Rabu (23/10) lalu.

Kala itu, Jokowi menyapa Nadiem dengan sebutan "Mas Menteri" lantaran Nadiem menjadi menteri paling muda dalam jajaran kabinet Indonesia Maju. Panggilan itu lantas melekat pada Nadiem hingga saat ini.

6. Satu-satunya menteri millennials Jokowi

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem MakarimIDN Times/Teatrika Handiko Putri

Nadiem diangkat menjadi menteri ketika berusia 33 tahun. Usia ini membuat Nadiem masuk dalam kategori kelompok Millennials.

Menariknya, dalam jajaran kabinet Jokowi-Ma'ruf Amin ini, tak sedikit sosok-sosok muda yang dipilih untuk mengabdi bersama untuk bangsa dan negara.

Tapi hanya Nadiem yang merupakan sosok dalam ketegori usia millennial di sana. Nadiem menggantikan posisi Muhadjir Effendy sebagai Mendikbud. Muhadjir sendiri diangkat Jokowi sebagai Menteri Koordinator bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK).

7. Perkenalkan gerakan Merdeka Belajar sebelum genap 100 hari menjabat

IMS 2020: 7 Fakta Mendikbud Millennial Indonesia, Nadiem MakarimMendikbud Nadiem Anwar Makarim di sela Rapat Koordinasi dengan Dinas Pendidikan se-Indonesia (IDN Times/Margith Juita Damanik)

Mendikbud menetapkan empat program baru sebagai pembelajaran nasional yang disebut sebagai kebijakan Merdeka Belajar. Empat program ini disampaikan Nadiem dalam rapat koordinasi bersama Dinas Pendidikan se-Indonesia di kawasan Pancoran, Jakarta Selatan pada Rabu (11/12) lalu.

"Program tersebut meliputi Ujian Sekolah Berstandar Nasional (USBN), Ujian Nasional (UN), Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP), dan Peraturan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Zonasi," kata Nadiem menyebutkan empat program yang akan diterapkan.

Nadiem juga mengatakan program-program ini digunakan sebagai langkah awal terwujudnya kemerdekaan belajar di Indonesia.

Jika dalam momen-momen awal terpilihnya Nadiem kerap meminta waktu kepada masyarajat untuk dia belajar sebagai Mendikbud dalam 100 hari, kebijakan awal Nadiem ini dikeluarkan sebelum dia genap 100 hari menjabat sebagai Mendikbud.

Keren ya mendikbud kita?!

IDN Times menggelar Indonesia Millennial Summit 2020. Acara dengan tema "Shaping Indonesia's Future" ini berlangsung pada 17-18 Januari 2020 di The Tribrata, Dharmawangsa, Jakarta.

IMS 2020 menghadirkan lebih dari 60 pembicara kompeten di berbagai bidang, dari politik, ekonomi, bisnis, olahraga, budaya, lintas agama, sosial, lingkungan sampai kepemimpinan millennial.

Ajang millennial terbesar di Tanah Air ini dihadiri oleh lebih dari 4.000 pemimpin millennial. Dalam IMS 2020, IDN Times juga meluncurkan Indonesia Millennial Report 2020 yang melibatkan 5.500 responden di 11 kota di Indonesia. Survei yang dilakukan oleh IDN Research Institute bersama Nielsen bertujuan untuk memahami perilaku sekaligus menepis mitos stereotip di kalangan millennial.

Simak hasilnya di IMS 2020 dan ikuti perkembangannya di IDN Times.

Baca Juga: Nadiem Gaet Netflix, Bakal Kirim Script Writer Indonesia ke Hollywood

Topic:

  • Yogi Pasha
  • Wendy Novianto

Just For You