Comscore Tracker

Percepat Pemulihan Ekonomi Nasional, Ini 5 Strategi Sri Mulyani 

Percepatan vaksinasi tahap 2 termasuk di dalamnya

Jakarta, IDN Times - Menteri Keuangan Sri Mulyani menyampaikan langkah-langkah yang akan diambil Kementerian Keuangan untuk mempercepat pelaksanaan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dalam masa pandemik COVID-19 ini.

Sedikitnya ada lima strategi yang akan dilakukan Sri Mulyani. Tujuan dari pengambilan strategi ini untuk mendorong PEN kuartal I tahun 2021. Strategi ini juga dilakukan sebagai upaya Kemenkeu membantu menangani pandemik COVID-19.

"Program pemulihan ekonomi nasional dalam hal ini tujuannya adalah untuk memulihkan pertumbuhan ekonomi dan memperkuat struktur perekonomian kita," ujar Sri Mulyani dalam paparannya pada Rapat Kerja Kementerian Perdagangan 2021 yang ditayangkan lewat kanal YouTube Kementerian Perdagangan pada Kamis (4/3/2021).

Baca Juga: [KALEIDOSKOP] Daftar Lengkap Stimulus COVID-19 sepanjang Tahun Ini

1. Percepatan program Perlinsos dan penganggaran serta realisasi BPUM

Percepat Pemulihan Ekonomi Nasional, Ini 5 Strategi Sri Mulyani Ilustrasi Bantuan Sosial (ANTARA FOTO/Hafidz Mubarak A)

Percepatan realisasi program Perlindungan Sosial (Perlinsos) menjadi langkah pertama yang dilakukan Kemenkeu untuk memastikan percepatan pertumbuhan ekonomi di kuartal 1 tahun ini. "Termasuk percepatan pembayaran bansos-bansos pada bulan Januari dan Februari dan sekarang sudah sudah terealisasi Rp16,5 triliun," ujar Sri Mulyani.

Langkah kedua yang akan diambil Sri Mulyani adalah melakukan percepatan penganggaran dan realisasi BPUM. Tagertnya dapat tersalur pada Maret 2021 mendatang.

2. Lakukan program Padat Karya dan pemberian insentif PPnBM dan PPN Perumahan

Percepat Pemulihan Ekonomi Nasional, Ini 5 Strategi Sri Mulyani Menkeu Sri Mulyani dan Gubernur BI Perry Warjiyo di sela pembahasan postur anggaran RAPBN 2019 (ANTARA FOTO/Akbar Nugroho Gumay)

Langkah ketiga yang akan dilakukan untuk mendorong kuartal 1 tahun ini adalah program Padat Karya. "Program Padat Karya juga dipercepat," ujar Sri Mulyani. Program ini akan diberlakukan pada Kementerian PUPR, Kementerian Pertanian, Kementerian Kelautan dan Perikanan serta Kementerian Perhubungan.

Langkah keempat yang akan dilakukan adalah melakukan pemberian Insentif PPnBM Kendaraan Bermotor dan PPN Perumahan. Aturan ini juga belum alam dikeluarkan. Menurut paparan Sri Mulyani, langkah ini akan mulai diberlakukan pada Maret 2021 dan diharapkan dapat mengungkit demand.

Baca Juga: Terbesar ke-5 di Asia-Pasifik, Sukseskah Stimulus COVID-19 RI?   

3. Percepatan vaksinasi tahap 2 jadi langkah terakhir

Percepat Pemulihan Ekonomi Nasional, Ini 5 Strategi Sri Mulyani Ilustrasi vaksinasi COVID-19 di Palembang (ANTARA Foto)

Langkah terakhir yang dipilih Kemenkeu untuk dilakukan guna mendorong pertumbuhan ekonomi pada kuartal 1 adalah percepatan program vaksinasi tahap 2. "Dan kita juga mempercepat program vaksinasi tahap kedua agar masyarakat segera mendapatkan daya tahan dan terutama herd immunity bisa tercapai," ujar Sri Mulyani.

Sri Mulyani menyampaikan, dalam mendukung penanganan pandemik COVID-19, Kemenkeu memberikan fasilitas kepabeaan untuk alat kesehatan dan vaksinasi. Fasilitasnya bertotal Rp825,33 miliar dengan nilai impor mencapai Rp4,52 triliun.

Baca Juga: Sri Mulyani Akui Indonesia Banyak Impor untuk Tangani Pandemik

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya