Comscore Tracker

Luhut Pandjaitan: 3 Bulan ke Depan, Indonesia Masih Hadapi Masa Kritis

Januari 2021 saat sudah bisa divaksinasi, bisa lebih baik

Jakarta, IDN Times - Indonesia diprediksi masih menghadapi masa kritis dalam penanggulangan COVID-19 hingga 3 bulan ke depan. Wakil Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Luhut Binsar Pandjaitan menyebutkan, masa kritis Indonesia dalam penanganan COVID-19 akan mulai berangsur pulih setelah program vaksinisasi berjalan.

"Critical time kita pada Januari dalam posisi lebih baik. Tapi harus kompak, tidak boleh saling menyalahkan, merasa paling benar sendiri, menuduh sana sini. Tenang saja kita akan selesaikan dengan baik. Kita upayakan jangan sampai da outbreak sampai ada vaksin," kata Luhut dalam konferensi pers virtual, Jumat (18/9/2020).

1. Berharap vaksinisasi bisa mencapai target

Luhut Pandjaitan: 3 Bulan ke Depan, Indonesia Masih Hadapi Masa KritisIlustrasi vaksin COVID-19 (IDN Times/Arief Rahmat)

Luhut berharap pada Desember ini, proses vaksinisasi COVID-19 bisa berjalan maksimal. Dia akan meminta bantuan TNI, Polri dan unsur-unsur kesehatan untuk melakukan injeksi di tempat yang diprioritaskan. Ia juga berharap tahun depan akan ada 270 juta vaksin yang disediakan pemerintah yang siap diinjeksikan.

"Khususnya tempat kesehatan dan pembantunya. Kalau itu sampai Januari sudah sampai 100 juta yg diinjeksi, saya kira mungkin (COVID-19) akan mulai terkendali," ujar Luhut.

Baca Juga: [LINIMASA] Perkembangan Terbaru Vaksin COVID-19 di Dunia

2. Perlu jaga disiplin masyarakat akan protokol kesehatan

Luhut Pandjaitan: 3 Bulan ke Depan, Indonesia Masih Hadapi Masa KritisIlustrasi COVID-19 (IDN Times/Sukma Shakti)

Selain vaksin, Luhut juga menegaskan akan mengetatkan protokol kesehatan yang mulai longgar di masyarakat. Hal itu terlihat dari kenaikan kasus di beberapa provinsi. "Kita lihat ada tren kenaikan di September dibanding sebelumnya meski jumlah kesembuhan naik," kata Luhut.

Luhut mengakui dengan dibukanya sektor perekonomian, masyarakat mulai tidak disiplin. "Kita tidak disiplin sehingga angka kematian dan infeksi meningkat. Sekarang kita ketatkan lagi," katanya.

3. Masyarakat anggap remeh COVID-19

Luhut Pandjaitan: 3 Bulan ke Depan, Indonesia Masih Hadapi Masa KritisWarga kedapatan tidak mengenakan masker di wilayah Sesetan (Dok.IDN Times/Humas Pemkot Denpasar)

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan COVID-19, Doni Monardo mengatakan terdapat lima provinsi yang mengalami peningkatan kasus COVID-19 yakni Jakarta sebesar 30 persen, Jawa Timur 29 persen, Jawa Tengah 18 persen, Jawa Barat 16 persen, dan Kalimantan Selatan 14 persen.

"Masyarakatnya masih merasa yakin tidak akan kena COVID," ucap Doni.

Baca Juga: Ditunjuk Presiden Tangani 9 Provinsi, Luhut: Saya Manajer yang Baik!

Topic:

  • Yogi Pasha

Berita Terkini Lainnya