Comscore Tracker

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marah

Ternyata gampang ngambek bukan melulu urusan kepribadian.

Berubahnya suasana hati mutlak dimiliki setiap orang, baik dalam waktu yang direncanakan maupun tidak. Kamu bahkan dapat mengalami perubahan perasaan itu tanpa pertanda apa pun, sehingga uring-uringan sepanjang hari.

Terkadang, alasan seseorang marah pun tidak jelas. Bisa disebabkan oleh hal yang menyebalkan, bisa pula karena kondisi fisik yang tidak baik. Berikut IDN Times runut 13 faktor medis yang bisa bikin kamu mudah marah:

1. Kurang tidur

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/b3njamin

Menurut Steven Lamm MD, profesor sekaligus direktur Tisch Center for Men's Health di NYU Langonre Medical Center,  tidur merupakan kunci penting untuk kesehatan mental yang ideal. Karena itu, saat tidurmu kurang dari tujuh hingga sembilan jam maupun kurang berkualitas, kamu pun akan jadi mudah lelah dan tidak stabil secara emosional.

2. Kecanduan kafein

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/crystalxshaw

Masih menurut dr. Lamm, kafein merupakan bahan kimia yang memiliki pengaruh sangat kuat terhadap otak dan membuatmu merasa awas serta terjaga. Ketika terbiasa dengan asupan kafein, maka ketika tak mengonsumsinya kamu pun jadi mudah lelah dan suasana hati pun ikut uring-uringan.

3. Hipertiroidisme

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/elidefaria

Kalau kelenjar tiroidmu memproduksi hormon secara berlebih, salah satu hal yang akan kamu rasakan adalah berkeringat berlebihan dan jantung berdebar lebih cepat. Dr. Lamm mengatakan bahwa kondisi ini akan membuatmu tidak nyaman dan ketidaknyamanan akan membuatmu juga jadi lebih cepat merasa kesal dan terganggu.

4. Ketergantungan alkohol dan narkotika

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/s3th

Dr. Lamm mengatakan bahwa ketergantungan terhadap alkohol dan narkotika juga bisa menjadi faktor penyebab emosi yang fluktuatif. Alkohol dan narkotika dapat meningkatkan level dopamin secara instan sehingga ketika mengonsumsinya, kamu pun akan dengan cepat merasa lebih baik dan tenang. Kendati demikian, sensasi ini hanya bersifat sementara sehingga ketika efeknya habis, kamu pun akan kembali memiliki suasana hati yang buruk.

5. Rasa sakit kronis

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/annapostovaya

Coba diingat-ingat lagi, saat sedang mengalami rasa sakit atau nyeri pada bagian tubuh, kamu jadi lebih mudah marah, kan? Dr. Lamm menjelaskan alasan di balik situasi ini adalah karena kebanyakan orang tidak ingin mengakui bahwa mereka sedang kesakitan, sehingga marah-marah jadi pelampiasannya. 

6. Gangguan PMS

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/anniespratt

Bagi wanita, PMS sebelum haid adalah hal yang cukup normal dan kerap dijadikan alasan mengapa jadi lebih emosional. Namun, bila PMS ini terjadi lebih dari seminggu, dr. Lamm melihatnya sebagai kemungkinan PMDD. PMDD adalah gangguan PMS yang lebih intens dan disebabkan oleh variasi hormon.

Baca Juga: Sering Membunyikan Persendian Apakah Berbahaya? Ini 7 Fakta Medisnya!

7. Demensia

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/silas_crioco

Jeffrey Deitz MD dari Frank Netter School of Medicine di Quinnipiac University menjelaskan bahwa demensia juga bisa jadi salah satu penyebab mudah marah. Ketika mulai melupakan hal-hal kecil seperti percakapan yang baru saja terjadi, di mana meletakkan kunci, dan sebagainya, secara alami kamu pun jadi lebih mudah frustrasi. Nah, rasa frustrasi ini kerap dimanifestasikan seperti kesal atau marah-marah.

8. Depresi ringan

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/naomi_august

Menurut dr. Deitz, depresi memiliki banyak tingkatan mulai dari yang bersifat sementara dan wajar dalam kehidupan sehari-hari hingga yang parah sampai merusak hidup seseorang. Depresi ringan biasanya tidak akan sampai semengganggu depresi klinis, tetapi umumnya membuatmu jadi lebih pesimis dan gampang marah.

9. Gangguan kecemasan

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/all_who_wander

Seseorang dengan gangguan kecemasan akan terus menerus merasa khawatir dengan banyak hal dalam hidupnya. Seperti yang dijelaskan dr. Deitz, bila dalam kondisi ini kamu pun selalu berada dalam kondisi yang 'awas' sehingga jadi lebih mudah terkejut. Bahkan seperti contoh, ketika seseorang tiba-tiba menepuk pundakmu, bukan tidak mungkin kamu akan sampai menjerit karena kaget dan terlalu 'siaga'.

10. Gagal jantung

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/freestcoks

Individu dengan gagal jantung akan merasa lelah dan seringnya, aliran darah ke otak yang menjadi pusta kontrol emosi pun akan terganggu. Dr. Deitz pun menjabarkan bahwa apa pun yang mengganggu aliran darah ke otak terutama bagian lobus frontal akan menyebabkan seseorang jadi mudah marah.

11. Pil diet

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/kellysikkema

Dr. Deitz mengungkapkan bahwa fluktuasi suasana hati juga dapat dipicu oleh apa yang dikonsumsi oleh individu tersebut. Pun termasuk pil diet yang membuat metabolisme jadi lebih aktif, tetapi justru membuatmu lebih berkeringat dan merasa cemas. Dampaknya, tentu saja, emosi pun jadi tak stabil dan membuatmu jadi lebih mudah marah-marah.

12. Obat-obatan tertentu

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/laurynasm

Masih terkait dengan pil dan obat-obatan, dr. Deitz juga menyatakan bahwa beberapa resep dokter bisa juga menyebabkan perubahan mood. Seperti contoh yang paling umum, obat-obatan untuk penyakit alergi dan asma dapat menjadi faktor pemicu rasa uring-uringan. 

13. Gangguan kepribadian narsis

13 Faktor Medis yang Bikin Kamu Gampang Marahunsplash.com/sethdoyle

Individu yang narsis selalu menilai sangat tinggi kepentingannya sendiri dan cenderung selalu membicarakan diri sendiri. Seperti kata dr. Deitz, bila orang lain tak memberikan perhatian terhadap dirinya, bukan tak mungkin dia akan meledak. 

Sekali lagi, rasa marah, kesal, atau uring-uringan adalah sesuatu yang wajar dan bisa dialami siapa pun. Namun kalau berlangsungnya sudah cukup lama, coba cari tahu dulu faktor penyebabnya, ya!

Baca Juga: Kenapa Makan Pedas Bikin Kita Cegukan? Ini 7 Penjelasan Medisnya

Topic:

  • Galih Persiana
  • Septi Riyani

Just For You